Kronologi Bocah 5 Tahun di Maroko Terjebak di Sumur 32 Meter, Proses Evakuasi Berlangsung Dramatis

Seorang anak laki laki Maroko berusia lima tahun bernama Rayan meninggal setelah terperangkap di dalam sumur 32 meter selama empat hari. Sebelumnya, tim penyelamat telah melakukan upaya sungguh sungguh untuk dapat membawa Rayan keluar. Proses evakuasi rayan melibatkan ratusan orang yang berkumpul di dekat sumur, sementara ribuan lainnya menyaksikan secara online .

Mengutip , anak laki laki itu terjun sejauh 32 meter melalui lubang sumur yang sempit. Penyelamatan pun terhambat oleh kekhawatiran akan terjadinya tanah longsor. Tidak ada kabar yang diberikan pada saat itu tentang kondisinya.

Awalnya, penyelamatan tampak disambut dengan sorak sorai dari orang banyak. Di media sosial, orang orang yang menggunakan tagar #SaveRayan, yang telah menjadi tren di seluruh negeri dan di luar negeri. Tapi itu berubah menjadi kesedihan setelah datang pernyataan yang mengumumkan bahwa Rayan telah meninggal.

"Menyusul kecelakaan tragis yang merenggut nyawa anak Rayan Oram, Yang Mulia Raja Mohammed VI menelepon orang tua anak laki laki yang meninggal setelah jatuh dari sumur," demikian pernyataan dari istana kerajaan. Raja telah menyatakan belasungkawa terdalam dan belas kasih yang tulus, tambahnya. Kecelakaan terjadi saat ayah Rayan sedang memperbaiki sumur pada hari Selasa (1/2/2022).

Dia mengatakan kepada media lokal pada hari berikutnya, bahwa putranya telah jatuh ke lubang sumur. "Saat (Rayan jatuh) itu saya (sedang) mengalihkan pandangan darinya", katanya Dipimpin oleh Direktorat Perlindungan Sipil Maroko, operasi penyelamatan di kota kecil Tamorot di utara, sekitar 100 km dari kota Chefchaouen, dimulai pada Selasa malam.

Rekaman pada hari Kamis (3/2/2022) dari kamera yang diturunkan ke dalam sumur menunjukkan bahwa bocah itu masih hidup dan sadar, tetapi tidak ada pembaruan tentang kondisinya sejak itu. Tim penyelamat mencoba untuk memberikan oksigen, makanan, dan air untuk bocah itu, tetapi tidak jelas apakah dia dapat menggunakannya. Campuran tanah berbatu dan berpasir membuat tim penyelamat menganggap membuka lubang sumur sempit terlalu berbahaya.

Sebaliknya, buldoser digunakan untuk memotong parit besar di sebelah sumur. Tim penyelamat kemudian mulai menggali secara horizontal untuk mencapai bocah itu. Beberapa tim bekerja sepanjang waktu, menggunakan lampu sorot pada malam hari.

Operasi harus dihentikan beberapa kali untuk kru memeriksa bahwa lereng bukit aman dari keruntuhan dan tidak ada tanah yang masuk ke dalam sumur. Ratusan orang berkumpul untuk menyaksikan operasi tersebut, menyanyikan lagu lagu religi, berdoa dan meneriakkan "Allahu Akbar". Beberapa bahkan berkemah di lokasi.

Dikutip dari , pada Sabtu sore, ketika tim penyelamat telah membuat terowongan beberapa inci dari tempat bocah itu terjebak, pihak berwenang tidak memberikan informasi tentang kondisi Rayan. Mereka mengatakan bahwa tim tidak dapat menilai kesehatannya karena dia dalam keadaan berbaring miring sehingga sulit untuk melihatnya. Waktu terus berjalan tanpa ada kabar resmi tentang status Rayan, semakin sulit untuk menghindari pertanyaan apakah dia masih hidup.

Awalnya, petugas penyelamat mencoba menariknya dari sumur setinggi 100 kaki tempat dia jatuh pada Selasa sore. Tapi takut dinding poros itu akan runtuh, mereka beralih paku payung. Pertama, mereka membuldoser parit di sebelah sumur, kemudian mereka membuat terowongan secara horizontal dari parit ke dasar sumur.

Mereka mengubah arah ketika menabrak penghalang batu padat. Sepanjang Sabtu sore, desas desus mengatakan bahwa penyelamat akan menerobos dan bahwa mereka akan menjangkau Rayan dalam waktu dua jam. Sekitar pukul 21:30, sorak sorai kegembiraan di sekitar sumur pecah, di mana ratusan penonton dan petugas penyelamat berkumpul untuk berjaga.

Rayan kemudian dibawa keluar. Dengan tim penyelamat berkerumun di sekelilingnya saat mereka membawa Rayan ke ambulans, sehingga tidak bisa mengetahui apakah Rayan masih hidup atau sudah mati. Beberapa menit kemudian, berita menyebar, Raja Maroko, Mohammed VI, telah menelepon orang tua Rayan, Khaled Oram dan Wassima Khersheesh, menyampaikan belasungkawa kepada mereka.

Raja “mengkonfirmasi bahwa dia telah mengikuti perkembangan kecelakaan tragis ini dengan cermat, dan telah mengeluarkan instruksi kepada semua otoritas terkait untuk mengambil tindakan yang diperlukan dan melakukan upaya terbaik untuk menyelamatkan nyawa orang yang meninggal,” menurut sebuah pernyataan dari pengadilan kerajaan diterbitkan di media yang dikelola pemerintah. “Itu kehendak Tuhan Yang Maha Esa,” pernyataan itu menyimpulkan, bahwa Rayan telah meninggal.

Leave a Reply

Your email address will not be published.